Peluang Bisnis Moment

Peluang Bisnis Terbaru 2017

Tata Cara Program Hamil yang Baik | Bisnis Moment 2016

Apa itu program hamil, ya tentunya program supaya bisa hamil dong. Bisa kita program sendiri ataupun ke dokter.

Tapi sebelum memutuskan mengikuti program hamil ke dokter, pastikan hubungan sudah dilakukan dengan orang yang tepat di waktu yang tepat. Maksudnya orang yang tepat ya sama suami kita sendiri (masa suami orang hehehe). Sedangkan waktu yang tepat adalah sesaat sebelum atau pada saat ovulasi agar memungkinkan sperma membuahi telur. Jadi kalo pengen cepat hamil, pastikan hubungan dilakukan saat masa subur.

Nah bisa juga kita melakukan program hamil dengan bantuan dokter, seperti dijelaskan di bawah ini:

Why??

Kenapa harus ke dokter?

Karena kita sudah berusaha secara alami, tapi ternyata kehamilan belum datang juga. Jadi kita datang ke dokter agar mendapat pemeriksaan & perawatan lebih lengkap.

Untuk menjadi hamil, syarat-syarat dibawah ini harus dipenuhi: (diambil dari http://biohealthworld.com)

1. Ovulasi harus terjadi.

2. Tuba falopi tidak boleh tersumbat.

3. Hubungan intim harus dilakukan sesaat sebelum atau pada saat ovulasi untuk memungkinkan sperma membuahi telur.

4. Sperma yang masuk haruslah sperma yang sehat dan normal.

5. lendir leher rahim (serviks) haruslah “ramah” dan tidak menolak sperma/alergi sperma.

6. Sel telur harus dibuahi sperma dan kemudian tertanam di dalam rahim – pada saat ini konsepsi telah terjadi.

Nah program hamil ke dokter bisa membantu kita memastikan bagaimana kondisi tubuh kita, apakah sudah bisa memenuhi syarat2 terjadinya kehamilan atau belum?

When??

Kapan harus ke dokter?

Biasanya sih kalo sudah menikah (dan berhubungan secara teratur tentunya) selama kurang lebih 1 tahun atau 6 bulan untuk yang umurnya lebih dari 35 thn. Jadi kalo ada yang menikah 1 thn lebih tapi berhubungan nya tidak teratur (mungkin karena terpisah jarak, si suami di kota A, si istri di kota B, ketemunya 3 bulan sekali, itupun pas lagi bukan masa subur, atau jangan2 malah pas mens, waduh…kok jadi curcol ya hehehe, itu tidak masuk hitungan ya, tapi kalo ke dokter sih selalu ditanya dulu udah nikah berapa lama.

Oh ya pertama kali dateng ke dokter, sebaiknya saat mens hari ke 1-3 biar program nya bisa langsung mulai tanpa buang waktu.

Tapi kalo boleh saran sih, kalo memang belum setahun, mending program alami/sendiri dulu, karena dateng ke dokter kadang malah bikin kita kepikiran & panik, padahal kalo mau cepat hamil sebaiknya harus rileks, tenang & ga parno.

Who??

Trus ke dokter siapa?

Waktu pertama kali berencana dateng ke dokter untuk program hamil, terus terang saya buta hal-hal tentang ke dokter siapa, nanti nanya apa aja ke dokternya, dll. Akhirnya saya salah pilih dokter, karena untuk melakukan program hamil ini tidak bisa ke sembarang dokter SpoG, tapi harus ke dokter yang memang menangani masalah infertil. Di rumah sakit tertentu memang ada sih sub spesialis khusus infertil, tapi kalapun tidak ada, cari aja dokter yang gelar belakang nya Kfer, misal Dr. bla bla SpoG, Kfer atau dr. bla bla SpoG (K).
KFER = Konsultan Fertilitilty & Endokrinologi Reproduksi atau biasa ditulis (K) saja.

Where??

Hampir semua rumah sakit pasti memiliki dokter spesialis infertil, tinggal cari yang sesuai selera aja, dari segi lokasi, jarak, fasilitas, dokter yang menangani, tarif, dll.

How??

Secara umum sih sependek pengetahuan saya, biasanya tahap awal program hamil seperti ini :

Untuk istri :

Tes hormon : untuk mengetahui kerja hormon-hormon yang mempengaruhi sistem reproduksi & ovulasi kita.
HSG atau mungkin langsung ditiup/hydro : untuk mengetahui kondisi saluran tuba.

Langkah berikutnya ditentukan setelah hasil dari tes diatas diketahui. Tapi patokan diatas sih jangan terus jadi saklek banget harus selalu begitu ya, karena bagaimana pun tubuh masing masing dari kita itu diciptakan unik satu sama lain, mungkin bisa mirip tapi yang beda pun banyak. Sebaiknya sih tetep didiskusikan dulu sama dokter SpoG kita.

Untuk suami:

Tes sperma yang berumur 3-5 hari. Maksudnya jangan dikeluarin dulu selama 3-5 hari ya (hahaha jadi vulgar nih bahasanya), kalo kurang dari 3 hari ada kemungkinan belum mateng, sedangkan kalo lebih dari 5 hari udh expired.

Sooo..
Bagaimana dengan penggunaan produk Moment untuk membantu progam hamil ??…

Baik untuk Bunda – Glucogen / Teragen & Biocell
Untuk Ayah.         –  Kopi Moment & Biocell

Untuk mengetahui manfaat dari produk bisa langsung inbox saya di:

BBM: 2bbfea02/ 57BA4284
WA : 082281627462
Line: @peluang-bisnismoment

Tentunya semua ada campur tangan Allah yaa..
Kita sebagai manusia hanya bisa memaksimakan usah..

Upppss…
Sebelumnya baca juga alasan dibawah Ini

Case 1 :
Konsumen (K) : mbak, katanya bisa buat promil ya?
Saya (S) : iya
K : yang mana mbak?
S : sudah nikah betapa lama mbak? Masalahnya apa?
K : baru nikah sebulan mbak, kayaknya gak ada masalah apa-apa
S : ~~” oww …

Case 2 :
K : produk Moment buat promil yang mana mbak?
S : sudah nikah berapa lama mbak? Masalahnya apa?
K : udah 2 tahunan mbak. Saya cek sih katanya dokter gak apa apa mbak.
S : suami?
K : katanya dia pasti gak apa apa. Tapi gak mau cek dokter
S : -____-

Case 3
K : gak ada masalah apa-apa saya sama suami. Dah cek ke dokter mbak.
S : mbak ama suami kerja? Kerja dimana?
K : saya ga mbak. Suami kerja di luar pulau.
S : ow, sebulan sekali bolak balik pulang mbak?
K : enggak mbak. Susah cutinya. Kalo pas lebaran aja atau ada acara penting keluarga baru ambil cuti panjang. Itu pun harus ijin jauh-jauh hari
S : hmmm …… #bom aku

Case 4
K : duh, mahal banget sih promil pake Moment mbak
S : mbak pasti belum pernah promil serius di dokter?
K : belum sih mbak ….
S : ya coba promil aja dulu mbak di dokter ahli infertilitas, nanti kabari saya murah mana sama produk yang saya sarankan.

Case 5
K : kata dokternya suami saya suruh berhenti ngerokok mbak
S : ya kl gitu wajib berhenti
K : suami saya ga mau, siapa tau promil ama Moment bisa tanpa berhenti ngerokok
S : *nelenhape*

Case 6
K : tapi saya punya anak lho mbak. Cuma pas pengen anak kedua ini sampe 10th ga ada hasil
S : ibu dan suami sudah cek up
K : ngapain saya cek up?
S : untuk tau kondisi kesehatan reproduksi ibu dan suami
K : lha saya ama suami sehat koq. Kami punya anak koq sekarsng usianya dah 11 tahun.
S : eerrrr ……

Case 7
K : katanya dokter, sperma suami saya terlalu encer gitu mbak
S : ya bisa dibantu mbak minum Glucogen+biocell, suami biocell+ Moment Coffee
K : suami saya harus minum juga mbak?
S : iya, apalagi yang bermasalah suaminya
K : tp suami saya ga mau minum mbak. Maksudnya biar saya aja.
S : heh?😶#terorkaayah

Case 8
K : Berapa produk mbak bisa hamil?
S : masing-masing berbeda bu, ada yang 1 bulan, ada yg perlu satu tahun. Tergantung metabolisme tubuh, masalah kesehatannya dan pola hidup yg dijalankan.
K : Dijamin kan mbak pasti hamil? Kalo ga hamil uang kembali?
S : Kalo ke dokter, mbak proses bayi tabung dan gagal apa dikembalikan ya mbak uangnya?
K : lha terus? Produk Moment ini hoax donk?
S : produk Moment ini salah satu alternatif ikhtiar program hamil mbak. Karena kandungan produknya bisa membantu lebih menyehatkan kesehatan kita termasuk dibagian reproduksi. Tadi kan sudah saya share penjelasan logika kerja produk.
K : mahal-mahal tapi ga ada jaminan
S : kalau menurut mbak mahal, ya coba yang lain, ada kurma, madu, inseminasi, bayi tabung ddan lain lain. Silahkan cari yang menurut mbak murah.😘

Nangkep kan ya?
Secara medis, biasanya baru dilihat ada indikasi infertilitas kalau pasangan tidak punya anak, padahal ga KB, selalu rutin berhubungan di masa subur selama setahun.

Lha kalo kalian LDR, pulang cuma pas hari besar agama, itu belum tentu masa subur, berhubungan ga diprogram ya mau minum apapun mana bisa hamil? -____-
Promil itu urusan kerjasama suami dan istri. Kalau salah satu gak bersedia, ya mungkin pada dasarnya yang ga bersedia itu belum siap punya anak. Jadi bicarakan dulu sebagai pasangan.

Dulu kamu subur. Belum tentu hari ini kamu sesubur kemarin. Jadi pastikan dulu kesehatan reproduksimu kalau ketika kamu udah ikhtiar di track yang benar belum ada hasil. Jangan sok tau deh.

Kalo ada cust yang bilang harga produk Moment mahal dari konsumen yang katanya sudah nyoba kurma muda, madu hamil, supplemen asam folat+vit E, abis gitu udah. Saya biasanya akan mikir bahwa dia pada dasarnya belum siap punya anak.

Ya gimana saya ga mikir gitu? Karena di sisi lain saya ngeliat yang bayi tabung lebih dari sekali, dan gagal tp tetep ikhtiar sana-sini. Dateng dokter sana sini. Minum herbal abcd yang ditawarkan ke dia.

Dan jangan lupa semua kesembuhan termasuk kehamilaan ada campur tangan Tuhan. Masalahnya dalam kitabnya, Tuhan itu selalu bilang “Saya cuma mau mengubah nasib suatu kaum yang berikhtiar”.
Jadi kalo kita divonis sakit, terus kita diem aja ya jangan ngarep sembuh.
Atau kalau kita dikasih ujian susah hamil, trus kita diem aja, ya kemungkinan besar Tuhan tetep gak akan ngasih.

Saya pribadi sih masih bingung juga apakah punya anak/tidak (dalam hal ini dari rahim sendiri) itu termasuk Nasib yang bisa diubah atau takdir yang ga bisa diapa-apain.

Tapi kalo mendengar cerita-cerita ajaib dari teman-teman yg SERIUS promil sih, menurutku itu adalah nasib, sampai kita “mengikhlaskan” diri bahwa kemungkinan anak yang diamanahkan ke kita memang tidak harus dari rahim sendiri.

Ya, saya percaya sih ada beberapa orang yang memang sebenernya “dititipi” anak tapi memang bukan dari “rahimnya” sendiri. Dan saya angkat topi buat pasangan-pasangan itu. Salut deh.

Semoga suatu saat nanti aku diberi kemampuan buat ngurus banyak anak terlantar ya. Kemampuan secara fisik, mental dan finansial.

Amien….
(Ivani, supported by Moment infinity)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: